Tengok wallet dia ada gambar ayah dia sekeping je, Terbit rasa cemburu tapi aku diamkan je

Assalamualaikum dan salam sejahtera semua..

Ini kali pertama saya menulis di sini sebab rasanya dah tak tahan dengan “anak bapak”. Kedengaran aneh kan?

Saya isteri kepada suami lewat 30an. Ceritanya suami bekerja makan gaji seperti orang lain saya hanyalah suri rumah kepada 4 orang cahaya mata.

Saya berhempas pulas menjaga anak anak memandangkan saya seorang ibu.

Kiranya hujung minggu sahaja suami cuti dan saya boleh berehat dari tugas dirumah..

Kerja rumah tak pernah habis tetapi saya tak pernah merungut hanya yakin suami akan membantu saya jika tidak larat menguruskan anak anak..

Okey nampak biasa disitu seperti kehidupan orang biasa yang lain.

Tetapi, suami saya mempunyai sikap gemar melepak. Tidak kira 5 waktu pun dia tetap akan melepak. Masa PKP kuranglah sikit. Lepas fasa 2 ni.. Dia makin menjadi jadi…

Tapi dia suka melepak di rumah ayahnya. Hampir setiap hari dia akan balik ke sana, saya yang menunggu dari jam 5 tetap berharap dia pulang awal tetapi tidak.

Dia akan memberi alasan untuk kesana. Walhal tiada hal yang penting pun. Saya tertanya tanya suami saya anak bapak ke. Sebab setiap hari hujung minggu pun berkeadaan yang sama.

Ya, berziarah melihat ibu bapa tidak apa. Tetapi setiap hari setiap minggu dia akan ajak anak beranak ke sana.

Saya perlukan rehat, ada jugak nak berjalan jalan teringin macam orang lain. Dunia saya hanyalah anak anak dan rumah.

Setiap hujung minggu akan kesana. Saya kurang selesa dirumah ayah walaupun saya seorang menantu.

Saya tidak mahu menyusahkan ibu bapa suami untuk menjaga anak saya yang selang setahun ini. Mereka tengah fasa lasak.

Risau saya dilabel tidak pandai menjaga anak dan membiarkan mereka tanpa pengawasan. Saya hanya seorang ibu tidak mampu menguruskan 4 orang sekali gus.

Sebab itu saya rasa selesa berada dirumah.

Tetapi suami tidak memahami seolah olah mengelak dari memberi perhatian anak anaknya. Lebih suka berada diluar, atau pulang ke rumah ayahnya..

Saya pernah lihat walletnya hanya ada gambar ayahnya sahaja.

Gambar anak anak dan saya tidak pernah simpan dalam wallet, sedangkan saya gambar suami dan anak anak dalam wallet tetap ada.

Anehnya, sedangkan saya menyimpan dengan bangga ada gambar suami dan anak anak. Sedangkan dia tiada apa apa.

Saya lihat cuma sekeping gambar ayah nya sahaja. Terbit rasa cemburu, tetapi saya diam sahaja. Anggap perkara itu biasa.

Dari fasa dalam perut, melahirkan, malah dalam pantang tidak sekali dia uruskan anak anak. Malah tolong mengasuh sekejap saya ke pasar pun tidak mampu.

Ketika pulang, hanya tangisan yang kedengaran, tak pernah dia cuba memujuk, malah dibiarkan anak itu menangis dengan alasan anak tidak selesa dengan dia.

Ya Allah, kenapalah suami saya bersikap begini.

Mengemas, memasak, membasuh segala tidak pernah suami lakukan. Semua atas bahu saya, saya hanya meminta tolong mengasuh anak anak sahaja sebab saya tidak sempat untuk lakukan semua.

Itupun dia tidak mampu tolong. Sekadar berbasi bagi anak menonton gadjet atau biarkan main seorang diri. Sudah banyak kali saya bercakap pasal tanggungjawab seorang suami.

Tetapi tetap tidak berubah.. Tolong la bagi saya kata kata semangat.. Kadang saya pun lemah perlu bantuan tetapi apakan daya.. Tetap saya juga yang menguruskan semua sendiri.