Aku dah 8 tahun kahwin. Pelbagai cara aku usahakan utk dapat zuriat tapi suami aku boleh buat macam tu pulak

Assalammualaikum semua. Aku dah 8 tahun mendirikan rumahtangga. 8 tahun tu penuh ujian, dugaan or whatever you called it.

Orang kata, itu resam rumahtangga, kalau hati kuat, in shaa Allah, sampai ketua bersama. Tapi tu la, aku dah give up. Kami tiada anak.

Bukan tak nak anak, but then again, it takes two to tango, am I right? Dari mula perkahwinan, memang aku aim untuk cepat-cepat pregnant.

Tapi tu la, aku hanya mampu merancang. Setahun, dua tahun dan seterusnya, masih tiada anak, so aku decided untuk dapatkan bantuan daripada pihak hospital.

Why? Sebab dia refuse nak masuk jumpa doktor, dia prefer duduk kat park and lepak main game sambil hisap rokok.

Aku ingat lagi masa aku masuk bilik doktor, riak muka doktor nampak sangat dia pelik. Tapi dia tak tanya apa.

So bila dah sampai rumah, aku tunjuk kertas result dia and explain balik apa yang doktor cakap and vitamin yang dia kena beli.

But, he chose to throw a tantrum as if, aku menipu. Aku tahu itu hanya amukan ego dia, dia rasa tercabar. Tapi aku masih sabar.

3 years turned to 6— masih tiada usaha, perubahan. Masa ni aku sorang je ulang alik hospital. Gigih bawa motor tanpa lesen sebab aku masih mahu zuriat.

aku? Aku perlu list down kan kenapa aku perlu barang tu. Adilkah? Masuk tahun ke 7, aku berhenti jumpa doktor. Usaha aku sia-sia.

Aku bertepuk sebelah tangan dan aku pula dihukum. Sedih aku hanya tuhan je yang tahu. Pelbagai janji manis ditabur. Tahun ke 8, katanya mahu usaha lagi.

Tapi sampai harini, tiada sebarang usaha dipersembahkan. Iye, aku tidak nafikan yang dia cuba perbaiki kehidupan kami kepada yang lebih baik, tapi.. dia sudah terlambat.

Hati aku terlalu tawar. There’s nothing he can do to change how I feel. Sayang tu dah tiada lagi— cinta? Dah lama mati. Dia tahu apa perasaan aku terhadap dia.

Aku cakap direct pada dia yang aku sudah tidak sayang and aku mohon dia lepaskan aku. Tapi dia tak mahu.

Dia ada lagi 2 bulan to turn everything around, if not, aku akan angkat kaki. Aku dah penat. Aku tahu, aku pon banyak silap aku.

Tapi sekali sekala, aku juga perlu merasa dihargai. Korang faham tak? Usaha aku pon dia kata tak seberapa. Habis, aku nak kena buat macam mana lagi.

Disebabkan perkara macam ni, aku jadi depressi. Berapa banyak appointment hospital yang aku gagal hadir? Banyak. Sebab? Sebab he never cares.

Dia selalu cakap pergi sendiri. Dulu aku ada motor, kira boleh juga aku pergi sendiri, lepas motor aku dia jual, aku nak pergi macam mana?

Duit pon aku tak ada. Bila minta, dia marahkan aku. “Duit, duit”.. Aku memang merancang nak filekan Fasakh. Tapi aku nak tahu pendapat kalian dulu. Apa yang aku patut buat sekarang?