Aku tunggu sampai pukul 7.30pm untuk hantar adik ni ke tempat asal dia

Bosan betul hari ni! Mana tidaknya dari petang semalam sampai hari ni aku ditemani oleh orang yang sama.

Aku berdiri di tepi jendela. Menongkat dagu dengan kedua siku di atas pelapik para. Sekarang sudah menunjukkan jam lapan malam.

“Pukul tujuhlah!!.”

Ya… pukul tujuh. Tak lama lagi maghrib. Tapi aku? aku masih lagi dekat bilik ni memandang ke rumah makcik Senah.

Semalam aku dan Kasyaf berbincang. Tapi lepas kejadian semalam, Kasyaf terus tak nak jumpa aku. Geram juga hati aku ni! Memang tak patut dia tinggalkan aku dalam keadaan aku memerlukan dia.

“Kau perlukan dia ke????.”

Entahlah aku pun tak tahu aku perlu ke tidak dia tu dalam keadaan sekarang. Masalahnya mereka berdua je yang tahu masalah ni!!!!.

“Nanti kau hantar aku.” Ujar kanak-kanak itu dalam bahasa baku. Masih lagi duduk bersila.

Kardashian… Ya! Itu nama kanak-kanak di hadapanku. Pelik betul! Nama macam orang putih tapinya dia bukanlah dari keturunan British atau mana-mana keturunan yang ada di luar negara. Aku tergelak.

“Jangan nak ejek aku!.” Marah kanak-kanak itu.

Owh lupa! Aku hampir terlupa yang kanak-kanak itu boleh membaca fikiran aku. Jadi tak dapatlah aku nak mengutuk lebih-lebih. Nasib baiklah aku bukan di kalangan yang suka berfikir benda-benda porno atau…

“Nas….kejap lagi maghrib, lepas solat nanti kita makan eh?.” Puan Faizatul, ibuku membuka pintu tanpa memberi salam. Tapi itu tidaklah memeranjatkan aku walaupun aku berdua dengan Kardashian… Kardash… Shian… Dashi… Ah! Entah apa aku nak panggil budak perempuan ni.

Aku masih tidak memalingkan wajah, aku hanya mengangguk menandakan aku mendengar dan faham apa yang dikatakan oleh ibuku.

“Panggil je aku Kim K.” SENYum anak kecil tadi

Aku berpaling ke arah kanak-kanak tadi semula. “So Zaitun. Kau nak makan tak?.”

Zaitun atau nama betulnya Kardashian mengangguk.

“Lepas solat nanti kita makan sama.” Lantas aku berdiri tegak dan bersiap untuk mengambil air sembahyang.
Sebaik aku siap dengan songkok di kepala, Zaitun pula sudah berdiri di belakang sebagai makmum. Aku terkejut. Yelah mana tidaknya. Boleh ke aku jadi imam? Haish!!

“Boleh je lah… dah tentu kau di depan, aku di belakang. Aku perempuan, jadi boleh je kau jadi imam aku dan aku makmum kau.” Zaitun bersuara tiba-tiba.

Aku tidak perlu bertanya dia apa soalan pun rasanya semua dia boleh baca.

“Assalamualaikum warahmatullah….” Aku menoleh kanan dan kiri. Setelah siap, cepat-cepat Zaitun membuka telekung, errrr…. sebenarnya bukan telekung. Itu kain pelikat aku dan tudung awek aku Izzah yang sengaja aku beli bersaiz XXXL. Labuh! Jadi bila dipakai oleh kanak-kanak seusia Zaitun, sudah tentu sahaja nampak seperti telekung.

Kenapa aku tak ambil telekung ummi aku? Ok macam ni cerita dia…

“Nas… bila kau nak sudah bermonolog ni? Aku dah lapar..” Zaitun memegang perut.

Aku menoleh, bersepai dialog tadi. Aku bangkit, lipat sejadah dan mengajak Zaitun turun ke bawah.

Ummi dan Dedi aku siap sedia di meja makan. Disebabkan aku anak tunggal, jadinya segala perkara mereka akan dahulukan aku. Aku tarik kerusi aku dan kerusi sebelah aku.

“Errrr sorry ummi, dedi… Nas lapar…”
Memandangkan ummi dan dedi tahu aku memang dalam program diet, sudah tentulah dia terperanjat aku ambil banyak macam tu.

“Lagi…” Bisik Zaitun. Masih tidak cukup baginya. Aku mencuit pinggang kanak-kanak itu. Gila apa makan banyak macam tu?

“Aku memang makan banyak.” Jawab Zaitun

“Kau ketegori saka ke? Kau cakap kau bunian???.” Aku sedikit meninggi suara, menoleh ke arah kerusi di sebelah.

“Nasss…” Dedi aku mengerling.

Cepat-cepat aku menoleh. Kemudian duduk menegak, aku berdehem beberapa kali membetulkan peti suara dan sambung makan.

“Ummi nak cakap sikit ni Nas…” Pn Faizatul berwajah serius. Ketika ini Zaitun turun dari kerusi. Dia berjalan sekeliling rumah. Aku memang tak dapat nak tumpukan perhatian pada apa yang ummi cakap. Ikutkan hati aku, ingin sahaja aku ikat Zaitun pada kerusi tadi. Degil!

“Diamlah!.” Marah aku. Kadang-kadang sikap Zaitun seperti orang dewasa, percakapannya lebih kepada menyakitkan hati.

“Berani kau cakap macam tu dengan ummi dan dedi!!!.” Kali ini Puan Faizatul berdiri bercekak pinggang.

“Takk errr… bukan ummi… errrr…”

“Apa lagi Nas!!! Ummi dengar apa yang kau cakap tadi. Kau ingat ummi ni kawan-kawan ke nak cakap macam tu??!.”

Garangnya ummi aku… subhanaAllah…

Zaitun tertarik terhadap gambar yang digantung agak tinggi lalu dia menjengket sedikit, leka betul dia melihat gambar pemandangan dan gambar kami sekeluarga.

Semakin lama semakin tinggi jengketnya dan akhirnya dia melompat dan melekat di dinding. Dengan kedua tangan menapak kiri dan kanan. Seperti cicak.

“Kusss semangat!!!!!.” Aku terlentang kebelakang. Kedua tangan menekup dada. Terperanjat dengan kebolehan luar biasa anak bunian seperti Zaitun!

“Ya Allah kenapa ni Nas!!.” Cepat-cepat dedi dan ummi menarik aku duduk kembali.

“Nasa Yusuf!!!.”Kali ini dedi aku dah tak boleh bersabar. Dari semalam memang aku berkelakuan pelik! **************************************

“Yeee betull… aku dari pokok pisang semalam tu…” Jawab Zaitun melihat wajah aku.

Aku merenungnya lagi.

“Yeee Nas… aku takut mak aku cari..”

Aku merenung lagi wajahnya, hanya berkelip-kelip bertentang mata.

“Kenapa tak boleh pula?.” Tanya Zaitun

“Sebab kita dah pergi tadi kan?.” Aku bangun dan berjalan keliling bilik. Satu kepala aku garu, dari gatal kepada tak gatal semua aku garu.

Aku tak tahu macam mana nak pulangkan Zaitun balik ke alamnya. Masalahnya sekarang yang nampak dia hanya aku! Aku tak nak orang cakap aku gila!!!.

Aku menarik rambut kuat sambil mencangkung.

“Ok! semalam aku ikut kau pukul 7.30 malam. Jadi esok kita cuba pada tempat dan waktu yang sama. Pulangkan aku pada waktu di mana kau jumpa aku.” Pinta Zaitun

Aku merenung Zaitun sambil bercekak pinggang.

“You tahu tak I call you tak dapat, you pergi mana. I dah habiskan satu hari I semata-mata untuk jumpa you tapi petang tadi you kata ada kerja, tapi padahalnya Kasyaf cakap you pergi rumah Mak Cik Senah. You buat apa Nas?? You tahu tak……”

Dan bebelan gadis di hadapan aku itu melurut. Naik cair teik telinga aku. Memang aku tipu dia. Petang tadi aku terpaksa tipu dia sebab aku kena hantar Zaitun pulang.

“Jangan salah kan aku..” Sound Zaitun yang tiba-tiba muncul. Aku benar-benar terperanjat!

“What the he…”

“Shuhhhh….” TIba-tiba Izzah meletakkan jari telunjuk di hadapan bibir. Suasana diam dan sunyi. Aku turut diam dan Zaitun pun tercengang.

“You dah berani mencarut pada I Nas?.” Wajah wanita itu mencebik, jari telunjuknya di letakkan di tengah dada .

Aku tak faham betul dengan perempuan. Ya! Sikap mereka ni aneh!

“Bukan Izzah I tak bermaksud…”

“You dah berani mencarut pada I???.” Air mata wanita itu sudah bergenang.

Sebenarnya aku belum pun mencarut. Nawaitu tu memang dah ada tapi aku belum lagi mencarut!!

“I ni siapa pada you Nas…” Tangisan Izzah sudah kedengaran. Teresak-esak dengan sapu tangan warna merah jambu di tangan. Malam-malam pakai lipstik merah?

Dengan seluar yankie dan baju kelawar paras lutut. Apron? Kenapa si Izzah ni keluar dengan apron yang belum dibuka? Rambut sudahlah mengerbang!

Damn! Dah macam mak lampir!

Aku? Aku cuma mengeluh dan menakup wajah. Sebab tu juga aku belikan dia tudung. Aku tak dapat bayangkan kalau aku berkahwin dengan dia dan malam pertama kami…

“Oi! Nas!!! Aku bawah umur…” Tegur Zaitun.

“Ayyakkk!!!!!.”

Aku menoleh ke seberang jalan apabila terdengar jeritan. Izzah hilang!. Cepat-cepat aku berlari.

Ya! Bukan kali pertama Izzah termasuk dalam longkang yang sama! Sebab tu aku kesian kan wanita itu. Tak sampai hati untuk aku tinggalkan dia walaupun banyak lagi gadis lain mempelawa diri.

Izzah… walaupun dia bodoh, tapi…

“Lepaskan I!!!.” Jerit wanita itu sambil menyentak tangan. “You tak payah berpura nak memujuk I Nas!!!.”

Aku mengeluh dalam. Sebenarnya aku kesian… sudahlah tak ada rupa, pelik pula sikapnya. Dan untuk hari ini aku terpaksa lupakan pasal Izzah. Aku perlu tumpu pada masalah aku sekarang ni.

Kasyaf dan Mehmet menggaru dagu. Tidak tahu apa yang aku kata tu betul atau tidak. Alah! Sebenarnya mereka tahu, sengaja je nak tinggalkan aku sorang-sorang. Memang kawan tak boleh harap betul!

“Lagi berapa minit nak tunggu ni?.” Mehmet mengerling jam tangan.

“Maghrib ni Nas…” Sebenarnya Mehmet tu penakut. Kasyaf pula selamba, mana tidaknya, wajah dia dan hantu pun hampir sahaja serupanya.

“Cepatlah…” Aku menyuruh Zaitun berjalan laju.

Sebaik tiba di pokok pisang yang sama aku suruh Zaitun duduk dan tunggu di situ.

7.20malam
7.25malam
7.30malam

Aku terus menunggu sedangkan Kasyaf dan Mehmet hanya mengambil keputusan untuk menunggu dari jauh. Sanggup mereka tinggalkan aku.

Dan di waktu perantaraan itu aku lihat tiba-tiba sebuah kampung muncul tidak jauh, ramai orang, masing-masing sedang memakai telekung untuk solat. Ya! Mereka juga islam sama seperti aku.

Dan sebaik kampung itu menghilang, aku tersenyum gembira. Kami bertiga mengambil keputusan untuk pulang.

Sesekali aku menoleh ke belakang melihat kawasan pokok pisang itu sunyi seperti sedia kala. Rindu pula aku pada Zaitun

“Alhamdulillah…” Aku agak gembira. Kali ini aku duduk di belakang. Sesekali aku menoleh ke arah pokok pisang yang semakin jauh ditinggalkan.

“Errrr Nas…”

“Yee..” Aku menoleh. Mereka berdua berhentikan kereta di tepi. Keduanya menoleh kebelakang, tempat duduk di sebelah aku.

“Kenapa?.” Aku sedikit cuak.

“Ni siapa?.” Tanya Mehmet dan Kasyaf serentak.

Aku menoleh kerusi sebelah tapi aku tak nampak sesiapa. Aku pandang mereka kembali.

“Nama dia Aduka…” Beritahu Kasyaf. Katanya ada seorang budak lelaki berumur lebih kurang sembilan tahun duduk di sebelah aku. Aku tak nampak, tapi mereka berdua nampak.

Kesemua kami berpandangan.
Aku hanya tersenyum. Sudah aku beritahu tadi…

“Jangan tegur……”

-TAMAT-