Petang tu teman dalam perjalanan balik dr rumah Abg Long. Kami bertiga ada ayah bonda sekali. Jarak dalam 70km je.

Lewat petang hari itu, teman dalam perjalan pulang dari rumah Abg Long, ada sedikit majlis jamuan. Kume bertiga, termasuk ayah dan bonda teman.

Alang-alang bercuti sehingga Selasa, teman boleh lah bawa mereka berjalan. Jika di waktu biasa, petang Ahad sebegini alamatnya sudah pulang ke Kuala Lumpur.

Jarak perjalanan pulang kira-kira 70KM. Tapi, terasa begitu jauh dek kerana menahan mengantuk.

Sesampai di rumah ayah dan bonda, teman terus merebahkan diri. Jam kira-kira 7:30 malam waktu itu, Azan maghrib baru sahaja berkumandang.

Hajat teman, mahu melelapkan mata sebentar sahaja, namun terlena sehingga ke jam 10:30 malam.

Kemudian, ia semakin mendekat, betul-betul di sebelah daun telinga teman. Tanpa dapat dihalang, ia kemudian seakan menghembuskan nafasnya, seakan meniup ke daun telinga.

Peristiwa itu berlaku begitu pantas, hanya beberapa detik, amarah menguasai diri, teman terus bingkas bangun, tangan kiri bersiap sedia mahu menghayun ke makhluk itu.

Kali ini, makhuk itu akan teman tepuk, ini bukan kali pertama teman diganggu sedemikian rupa, dengan cara yang sama, menghembuskan angin di daun telinga teman.

Namun, batang tubuh teman bagaikan telah dipasung, kelopak mata tidak dapat dibuka, apa lagi mahu maenghayun, menepuk makhluk itu. Penat teman mencuba, teman bagaikan berperang dengan diri sendiri untuk bangun.

Lalu, teman membuka langkah dari dalam, ayat Qur’si teman baca, kemudian bertakbir dan tahmid, memohon kekuatan dari Yang Maha Esa, sang pencipta langit dan bumi dan segala isinya. Kemudian, teman membayangkan di dalam hati, seolah teman meniup ke sebelah kiri teman.

Teman bingkas bangun kemudiannya, menuju ke ruang tamu. Bonda masih nyenyak tidur. Ayah teman pula pukul tiada di rumah, tidur di dangau dusun, menjaga durian.
Hanya kume berdua sahaja malam itu.

Perlahan-lahan, teman membuka pintu rumah, menuju ke halaman dan menuju ke suatu pohon, memetik hujung dahan halus pohon Bidara.

Jika benar ada makhluk halus yang mengganggu, pasti dia akan tersiksa dengan kehadiran daun Bidara, daun yang biasa digunakan semenjak zaman-berzaman dalam merawat gangguan jin dan disertakan dengan bacaan-bacaan ruq’yah.

Jika manusia tersiksa dengan bau busuk, jika lipas tersiksa dengan bau pandan, maka bangsa Jin pula tidak selesa dengan Bidara. Begitulah syarahan seorang ahli agama apabila ditanyakan mengengai kaitan pohon Bidara dengan amalan Ruq’yah.

Kemudian, teman letakkan daun Bidara yang berduri itu di sebelah teman. Sambil berbaring, teman baca sebahagian ayat Surah Al Baqarah. Menurut hadith, syaitan tidak akan hadir di rumah yang didalamnya membaca surat Al Baqarah.

“Sleep paralysis kot Matz, sebab penat” kata Acey, seorang ahli TBD yang berasal dari Johor.

Teman membalas, “Tak pastilah. Duduk dekat rumah sewa KL tu, bermacam penat ada datang, pernah juga tertidur macam tu, tapi tak pernah jadi walau sekali pun.”

Peristiwa itu masih menjadi teka-teki dalam diri teman, mengapakah gangguan ini hanya berlaku di ruma ini.

Teman menambah bicara, membuka cerita yang terjadi kira-kira 5 tahun dahulu.

Di waktu itu, rumah ini hanya ada ayah, bonda dan abang teman. Deme bertiga sahaja. Yang lainnya belajar di universiti dan ada yang bekerja di ibu kota.

Pada teman, mungkin itu hanyalah perkara biasa, dia takut akan bayang-bayang sendiri kerana tinggal seorang diri.

Sehinggalah di suatu hari, teman menyaksikan sendiri di depan teman, sebuah peristiwa yang mengubah persepsi teman terhadap hidupan selain manusia dan binatang.

Pada pagi itu, secara tiba-tiba abang teman seakan nampak akan sesuatu, dia memanggil-manggil ayah dalam keadaan takut dan menggelabah, dia ingin ayah melindungi dia.

Kemudian, jari di tangan kanannya mengerekot seperti gaya mencakar. Lagaknya itu tidak ubah seperti tangan perempuan perempuan tua hodoh lagi jahat seperti di dalam filem.

Kemudian, tangannya seperti ditarik-tarik ke dinding, teman lihat abang cuba melawan.
Teman hanya tergamam melihat, tidak tahu apa yang boleh dibuat, hanya membaca ayat Qur’si dan dihembuskan ke arah abang. Kejadian ini hanya terjadi beberapa minit.

Maafkan teman, abang.

Berbalik kepada peristiwa malam tadi, apakah ada kaitannya? Mungkin kah ada makhluk yang ingin mengganggu ku pula? Teman tidak tahu.

Namun kini, aku lebih bersedia dan lebih berani, pengalaman mendewasakan aku. Tidur tiap malam, walau masih diganggu, tingkap bilik aku tidak pernah tutup juga.

Lantaran gangguan abang aku jugalah aku menanam pohon Bidara di depan rumah.

Jika lawan ku bukan biasa-biasa, aku juga bukan biasa-biasa yang boleh dia permudahkan.

Hanya kepada Allah AzzaWajalla jua lah tempat berlindung kita semua.

Jika hari ini kita takut, maka, ingatlah, di alam kubur sana pasti lebih dahsyat, seorang diri dalam gelap gelita, bertahun-tahun lamanya, ada yang disiksa, ada juga yang diberikan nikmat, bergantung kepada amalan masing-masing di dunia semua itu benar-benar akan terjadi kepada setiap dari kita…