Aku cuba pluk dia kuat2. Makin lama, dia tak tahan sgt. Terjadi sesuatu lepas aku lihat ramai doktor datang pada Kyra

Aku telah kehilangan kawan baik aku. Best friend aku ni nama dia Kyra. Kami dah berkawan wejka kita orang berumur 6 tahun.

Dari pra sekolah ke sekolah rendah ke sekolah menengah sampai lah masuk universiti, kitaorang sama-sama. Cuma beza kos.

Aku ambil pergigian dan dia ambil farmasi. kami banyak berkongsi terutama makana dan bende2 istimewa. Kami terlalu rapat. Aku anak tunggal dan dia pula cuma ada dua beradik.

Dia ada abang sulong. Parents kitaorang kenal. Nak dijadikan cerita, tahun lalu dalam bulan march, sebulan sebelum dia pergi selamanya, dia ada berubah sikit.

Dia start jadi pendiam dan dia lebih suka dengar dari bercakap. Aku nampak dia macam selalu penat. Penat dia tu lain. Kitaorang tinggal kat rumah sewa sebab rumah jauh dari kolej. Rumah sewa kitaorang tu rumah flat je.

Dia cakap dia selalu dengar bunyi air yang kuat. Rupanya setiap perubahan dia tu adalah simpt0ms sakit yang dia hidapi. Tapi kitaorang even dia pun tak tau.

Sampailah satu hari, hari rabu tu, dia ada mengadu dekat aku yang dia sakit kepala. Hari tu, kita takde class.

Aku cakap ngan dia, pergilah rehat. Aku pun pergi masak air panas and makanan untuk dia. Bila semua dah selesai, aku bawa ke bilik dia.

Bila masuk je tu, aku nampak dia teresak-esak menangis. Aku pergilah dekat dia. “Wei kyra, kau okay tak ni?” dia geleng sambil pegang kepala.

“Sakit.. sakit” tu je dia balas sambil pegang kuat kepalanya. Aku panik. Aku pergi peluk dia. Kitaorang sama2 nangis. Feeling aku dah lain waktu tu.

Pendaarahan dalam 0tak. Sebut je sakit tu, aku rasa macam langit tu runtuh kat kepala aku. Mummy Kyra meraung. Daddy kyra menangis.

Mama aku tenangkan mummy kyra. My dad try to calm down Kyra’s daddy. Kyra dipindahkan ke wad.

Malam dia tu, abang kyra baru je sampai dari Australia. Abang dia nangis bila melihat Kyra mcm tu. Di atas katil dengan bantuan alat pernafasan.

Kyra berada kat wad selama 4 hari. Selama tu, kami ganti2 jaga Kyra. My parents ambil cuti jaga kyra. mcm tu jugak family kyra. Masuk hari keempat tu, hari jumaat, Kyra punya keadaan semakin teruk.

Dokt0r pakar berkumpul di katil Kyra. Aku macam dapat rasakan yang Kyra akan pergi. Aku dah start teresak2. Mummy Kyra peluk aku. Mama pun.

Tapi sedih tu tetap ada. Aku tahu Kyra tak keseorangan kat sana, dia ada kawan. Al Quran. Kyra sewaktu hayat dia, 22 tahun, penat macam mana pun dia, dia takkan lupa baca al Quran. Esp al mulk.

Kepada kawan aku yang betul2 sangat memahami, Nurul Intan Syakirah, walaupun aku tahu kau takkan baca ni, aku tetap nak tulis. Biar satu dunia tahu how proud i am sebab dapat bestie macam kau.

Aku tak tahu macam mana nak lalui hidup lagi lepas ni tanpa kau tapi aku kena lalui juga sebab aku nak kuat macam kau. Tenanglah kau disana.

Saya sangat rindukan awak. Mungkin lepas ni aku akan jumpa kawan baru tapi kawan sebaik kau, sehebat kau, sekuat kau dan setabah kau, aku takkan pernah jumpa. Kau sahabat aku dunia akhirat.

May we meet up there. Nanti kita pusing syurga tu sama2 ye. Aku yakin kau dah bahagia kat sana. You are my rabbiatul adawiyyah. Aku sayang kau.

To all readers, aku tak mampu nak cerita kat korang pasal AVM. Aku takut aku lemah sebab AVM lah aku hilang kawan.

I believe semua ni atas kehendak Allah. Rezeki Kyra takat sampai tu je. Nanti aku buay confess lagi pasal AVM ya. Aku janji.

Doakan kesejahteraan Kyra kat sana dan doakan aku terus kuat. Guys, please appreciate people around you because life is very unexpected.