Terlalu banyak aku korban kan untuk suami ku. Namun dia masih sanggup melakukan demikian saat aku sebuk outstation.

Waktu sekarang adalah 3.42 pagi. Kepala aku ligat berpusing lagi memikirkan macam-macam. Nak buat luahan pasal suami, orang cakap buka aib.

Tapi kalau cerita kat member, memang betul-betul buka aib dah tu. Tujuan aku murni je, dengan harapan perempuan luar sana dapat cari kekuatan jika ada masalah rumahtangga.

Tapi i am going to keep it short and simple untuk sampaikan mesej aku. Untuk pengetahuan semua, aku dan suami dah berkahwin lebih kurang 2 tahun plus.

Takde anak. Dua2 bekerja bidang professional. Income isi rumah 6k+ & duduk dibandar. Kami berkahwin atas dasar suka sama suka.

Contohnya waktu masuk rumah, waktu suami nak belikan hadiah dekat mak mentua aku, waktu nak travel ke luar negara.

Sampaikan duit yang sepatutnya jadi duit hantaran aku, aku halalkan untuk suami aku amik dan bayar untuk kenduri belah suami.

Sebab kami mula bekerja lepas degree dan ada masa dalam masa setahun je sebelum majlis kahwin.

Suami pulak memang start savings daripada zero, jadi aku takde expectations utk duit hantaran tu.

Tapi suami minta maaf dan minta peluang kedua. After much thinking & solat, aku beri peluang kedua tapi bersyarat.

Aku tak nak tanggung dia dah, tanggungjawab dia yg bab rumah & makan minum tu dia tanggung.

Lepas buat mcm tu, memang gaji dia tinggal sikit je utk savings sikit dan belanja. Baru dia mengerti kemampuan dia tanpa aku support dia.

Aku pun cakap camni, “clearly abang memang tak mampu utk beristeri dua mahupun berscaandal dgn balance gaji banyak ni. Kalau nak jugak buat hal, pegi la.

Kau main wechat yg bodo-bodo tu pun boleh curang. Nak kata aku ni tak layan laki, rasa mcm dah terlebih layan.

Dlm masa terdekat ni kami nak pi honeymoon kat luar negara, aku dahulu kan duit aku utk segalanya. Tp bulan2 lepas ni aku claim balik la hak aku secara ansuran.

Apa kau igt sesenang je aku nak belanja dia? Ish kalau nak cerita bab duit ni, memang boleh buat ceritakan baru.

Aku bukan kedekut dan berkira, tapi bila kau bermurah hati, lepas tu suami buat hal…memang kau akan ungkit semuanya weh. Tiba-tiba jadi flashback dalam otak ni.

4) Kau bagi je suami kau jalankan tanggungjawab dia. Jangan nak memandai2 tanggung suami atas sbb syg, syg kau membinasa kan dia. Kau pun tak redho sebenarnya dalam hati, nanti rs sempit je rezeki.

5) Bersyukur dengan apa ketentuan Tuhan. Aku memang redha habis (+syukur) especially takde anak ni sebab aku tau Allah lebih tau apa yg terbaik untuk kami. Imagine ada anak pastu dapat tau suami curang, silap2 dengan anak aku abaikan. Nauzubillahminzalik.

6) Berlapang dada, be positif & bersedia utk memaafkan serta meminta maaf setelah suami kau buat silap. Bukan sebab dia suami kau, tapi sebab diri kau sendiri perlukan ketenangan tu.

Thank you sebab admin sudi post & juga kpd readers yg sudi baca. Mohon comment yg murni2, sebagai support kepada wanita2 luar sana yg tgh melalui difficulty dlm perkahwinan.