Terkejut student sendiri check in dgn lelaki aku. Bila tanya tak ngaku. Aku panggil pelajar ni jumpa aku.

Aku wanita bekerjaya, pensyarah di sebuah kolej swasta. Sudah berkahwin dan memiliki sepasang cahaya mata. Alhamdulilah. Suami pun seorang yang berkerjaya sebagai engineer di syarikat konsultan.

It was a perfect marriage. 7 years of ups and down. Dari gaji sekadar cukup sehinggalah mampu untuk memiliki rumah sendiri, percutian dengan anak anak dan semua yang dihajati. Alhamdulillah.

Suami yang penyayang, yang melengkapi segala keperluan zahir dan batin. Ayah yang bertanggungjawab dan sentiasa melaksanakan kerja kerja rumah bersama.

Namun, naluri isteri memang adalah kurniaan Allah yang ajaib.

Wahai suami, bila mana kamu rasa kamu mampu, kewangan stabil, jangan pernah rasa hebat sendiri kerana itu semua adalah dari berkat doa isteri dan rezeki anak.

Allahu.. terasa dunia gelap, seluruh badan mengigil. Nama yang terpampang adalah nama yang aku jumpa setiap hari dalam kelas. Yang aku percaya sangat naif dan tidak pernah terlintas dalam fikiran selama ini, anak murid ku sendiri sanggup mengkhianati gurunya sendiri.

Ujian apakah ini Ya Allah. Aku tidak sekuat ini. Namun aku berterima kasih Allah, engkau tunjukkan tanpa perlu aku mencari. Jangan ditanya macam mana mereka berkenal. Aku syak mungkin ketika pelajar ku menghadiri open house dirumah ku, atau pun di media sosial. Aku tidak mahu tahu.

Aku cuba untuk bertenang. Namun air mata aku tidak berhenti mengalir. Mengapa kamu, suami yang begitu baik, dan anak murid yang aku selalu bimbing, yang setiap hari datang ke meja ku, sanggup mengkhianatiku seolah aku ini bdoh dan tunggul??

Aku rasa seperti mahu berlari meninggalkan semua. Tapi aku perlu tenang. Aku perlu kawal em0si.

Setelah puas merintih menangis dengan soalan yang bertalu talu kepada suami, aku akhirnya diam. Permintaan ku pada suami, agar merahsiakan perkara ini dari anak murid ini.

My first question,

“How long you have been with my husband?”.

Dia tunduk dan nangis. Dan memejam mata. Dia jawab, dia pun tidak sangka jadi seperti ini. Well, you know, we are teachers and we are trained to ask questions.

My second questions,

“Tell me, how many times did you two checked in together? My husband told me everything. Everything”.

I did not expect this will come out from my mouth. It just came out. Allah is great. Guess what? S tunduk dan menangis, dan mengiyakan semua.

Aku rasa seperti nak mati. Muka dua anak aku terbayang bayang di kepala. Aku mula membayangkan aku terpaksa membesarkan mereka sendiri. Maafkan mama sayang. Pengkhianatan ini terlalu berat untuk mama.

Namun, hati isteri hanya hamba yang lemah, parut dan kesan akan kekal sampai bila bila. the saddest thing about betrayal, it’s never comes from your enemies.

Doakan aku kuat. Aku masih keliru. Aku memikirkan tentang anak anak. Aku tidak mahu mereka membesar tanpa ayah. Ayah yang sungguh rapat dengan anak dan penyayang. Tapi aku? Dengan semua perasaan yang ada, marah, keliru, tidak percaya…

Di setiap doa ku, aku tidak berhenti untuk meminta petunjuk, aku serahkan segalanya kepada Allah.

Kepada isteri yang pernah menghadapi ini, aku doakan semoga kita semua diberikan kekuatan.

Doakan aku. Semoga Allah tunjukkan jalan penyelesaian yang terbaik untuk aku dan anak anak, sehingga akhir PKP ogos ini. Wassalam…