Abah kawin senyap-senyap. Masa tunaikan haji, doa mak termakbul. Abah terus hilang 6bulan hingga aku bertemu dia.

Assalamualaikum semua. Kisah ni aku nak share pasal family aku. Bukan nak bukak aib sapa sapa. Tapi untuk saling mengingati. Kisah ni lebih tentang kehidupan family aku especially bapak aku.

Ok family aku ni dulu pernah susah. Pernah senang dan kembali susah dalam tempoh boleh dikatakan singkat jugak.

Kehidupan susah yang aku ingat mula pada tahun 1994-2001. Masa tu umur aku dalam 7 sampai 13 tahun. Susah dia yang aku perasan sampai bapak aku otw nak hantar aku ke sekolah kereta dia kena tarik. Depan mata aku. Kereta wira color coklat.

Bapak aku kena tipu dengan kawan dia dalam berniaga. Dengar dengar dari mak aku dalam puluh ribu ke ratus ribu jugak.

Tapi masa tu bapak aku jaga mak aku baik. Cantik je. Flow rezeki still ada. Oh ye mak aku kerja kerajaan. Bapak aku business sendiri.

Tapi rupanya semua tu wayang untuk kaburkan mata kitorang je. Tahun 2004 atau 2005 bapak aku kahwin lain dengan business partner dia. Kitorang taktau langsung.

Semua yang dia bagi kat family just untuk kaburkan mata kitorang je. Dia kahwin senyap senyap. Yang aku ingat tahun 2002 atau 2003 kitorang ada buat open house. Bapak aku bawak perempuan tu datang.

Perempuan tu siap bawak mak dia lagi. Kitorang pelik tapi biarkan je. Business partner kan. Masa tu diorang tak kahwin lagi.

Dan pada 2006 masa parents aku nak pi haji. Malam tengah packing barang tiba tiba mak aku dapat text dari business partner bapak aku. Dia mintak maaf dan mintak doakan dia masa kat mekah nanti.

Mak aku pelik. No hp dia sama dengan no hp bapak aku. Beza pangkal no je. Bapak aku 012 dia 017. No belakang semua sama. Masa tu mak aku dah tak sedap hati. Tapi dia taknak fikir bukan bukan sebab dah nak buat ibadah kan.

Masa otw balik rumah lepas settlekan hutang tu aku tengah drive. Sampai traffic light aku nampak bapak aku tengah text. And aku nampak perkataan ‘i love you’ , aku tau tu bukan untuk mak aku. Sebab bapak aku takkan text mak aku macam tu.

So aku decide. Lepas settle semua masalah ni aku nak soal bapak aku. Last last dua tiga hari lepas tu mak aku nangis teresak esak. Cakap bapak aku dah kahwin lain. Dia dapat tau dari kawan dia.

Mengamuk lah mak aku masa tu. Aku dengan abang aku pun sama marah. Mak aku nak lari rumah. Nak angkut kitorang dua beradik keluar and mak aku nak cerrai.

Tapi mak aku ni bukan jenis ikut hati. Dia akan berfikir dan dia cekal. Dia kata kalau dia lari bapak aku mungkin akan sakit atau buat apa apa yang tak boleh diterima akal. So kitorang decide kita stay dengan bapak sampai settle masalah ni.

Baik tak mak aku? Dia wanita yang cekal dan tabah. Hutang semua mak aku yang tanggung. Bini no 2 dia? Tak tanggung satu apa pun. Lari balik Kampung dia.

Kesian mak aku masa tu. Aku gerak pagi so dalam pukul 9 am aku sampai depan rumah perempuan durjana tu. Aku nampak bapak aku tengah rilek basuh kereta depan rumah.

Berbulu aku. Aku terus keluar kereta panggil bapak aku keluar. Dia pun dengan gaya bersalah keluar rumah. Aku kecewa masa ni. Dia lari hilang 6 bulan. Sikit minta maaf pun takde. Dan dia tak de alasan pun kenapa dia hilang 6 bulan.

Masa bincang kat luar rumah tu aku nampak lah dua tiga orang duk intai dari dalam rumah perempuan tu. Ikut kan hati nak ku amuk kan aje orang dalam rumah tu. Tapi mak aku ni suruh aku berzikir dan sabar.

So dari tahun 2008 sampai sekarang bapak aku tengah susah. Sebab apa? Sebab dia masih lagi menipu mak aku. Dia kerja jauh dari kitorang. Balik rumah mak aku sebulan 2-3 kali je. Yang lain dia pi mana aku taktau.

Tapi apa yang aku perasan sekarang kalau dia takde duit yang tolong dia mak aku, abang aku, dan aku je. Orang belah sana satu apa pun tak bagi kat dia.

Alhamdulillah sekarang aku dah kahwin. Dan aku tak sampai hati nak buat isteri aku macam mana bapak aku buat kat mak aku. InsyaAllah akan aku jaga perkahwinan ni sampai hujung nyawa.

So pada kawan kawan jangan cuba cuba khianati isteri dan rumah tangga. Besar akibat dia.