“Raya pertama, jatuh talak 3 betul2 didepan pintu”. Sbb binasa mulut mertua, berbekas dahi anak. Tekad ambil parang masa tu.

Barisan di hadapan terlalu panjang dan waktu berlalu amat perlahan sekali. Aku terpaksa beratur menunggu giliran di pasar untuk membeli barang dapur.

Secara kebetulan bekas suamiku Am (bukan nama sebenar) juga turut ada disitu. “Kalau sayang masih bersama abang mesti sayang tak perlu bersusah payah macam ni kan…?”

Kata Am setelah hampir lima minit membisu. Aku hanya menghadiah kan secebis senyuman kepadanya.

Sebenarnya aku lebih rela bersusah payah seperti ini asalkan aku tidak menjadi ‘orang luar’ dalam keluarganya di mana terpaksa berpura2 menjadi buta serta tuli hanya untuk menjaga hati dan silaturahim sedangkan hati sendiri dibiarkan mti.

“Saya tak pernah rasa susah pun. Awak yang susah kan diri sendiri dengan menghukum, mengharap dan menunggu saya lagi.

Perkataan sayang yang sering keluar daripada bibirnya sedikit pun tidak berjaya melembutkan hatiku yang semakin membatu.

“Sudah lama saya maafkan awak sekeluarga… Bagi lah saya masa… Awak fikir saya ni robot… Tak tahu rasa sakit hati…? Tak ada perasaan…?”

Aku benci bila Am persoalkan tentang perasaan aku. “Tapi awak sendiri yang melangkah kaki, bukan saya yang paksa…”

Sama…!! Semuanya tetap sama. Aku juga yang dipersalahkan di atas segala yang terjadi. Tiga tahun aku bagi Am masa untuk berfikir apa kesilapan dia dan selama tiga tahun itu juga dia hanya ulang cerita yang sama. Aku muak…!!

“Keadaan awak ketika itu yang buat saya melangkah. Awak yang paksa saya buat macam tu. Awak lupa akan siapa yang bantu awak semasa awak susah.

Aku akui, walaupun hampir tiga tahun kami berpisah, Am tetap menjalankan tanggung jawabnya sebagai seorang ayah yang baik.

Nafkah tidak pernah culas malah duit belanja untuk aku juga disertakan sekali tanpa kurang walaupun satu sen. Tetap sama seperti aku masih lagi isterinya dahulu walaupun tempoh i’dah sudah lama tamat. Hubungannya dengan anak2 juga semakin erat.

Aku juga akui, memang aku masih sayang kan dia. Alangkah tempat jatuh lagi dikenang inikan pula orang yang pernah berkongsi selimut dan bantal bersamaku. Anak2 juga ada meminta agar aku terima ayahnya kembali dan hidup bersama seperti dahulu.

Namun aku tidak berdaya, jika aku memilih untuk bersamanya semula bermakna aku juga harus menerima ibunya bersama. Aku tidak sanggup…!!

Semenjak PKP ini, Am semakin galak memujuk aku supaya terimanya kembali. Mungkin dia sunyi berkurung sendirian di rumah tanpa isteri dan anak2 sedangkan sebelum ini ruang kerinduannya pada anak2 diisi dengan kesibukan mencari rezeki serta hobinya bersama kawan2. Rasakan lah…!!

“Bersyukurlah kerana awak masih boleh pandang saya dan anak2. Jika diambilnya terus dan simpan ke liang lahad pasti awak akan lagi menyesal.”

Adakalanya mulut aku ni agak jahat. Kadang2 sampai menangis dia aku kerjakan hanya dengan kata2 sahaja.

Bertahun2 aku simpan dan telan setiap kata2 bimbang derhaka, tetapi alang2 sudah terputus ikatan perkahwinan semuanya aku lepaskan ibarat pluru tabur tanpa limit biar Am tahu selama ini aku diam bukan bererti apa dia buat semuanya betul.

“Kenapa dahulu sayang diam jer. Kenapa tidak merungut macam ni.? Sekurang-kurang nya kita boleh berbincang in sha Allah tak akan terjadi percerraian antara kita…”

Kononnya nak letak kan kesalahan dan punca perpisahan di bahu aku lagi.

Soalnya perlahan.
“Sampai mti saya akan ingat…!!”

Kataku terus berlalu keluar daripada barisan. Biarlah hari ini iftar dengan sambal sardin sahaja daripada melayan orang yang gila talak. Sebenarnya bukan tentang hobi atau teman-temannya yang membuatkan aku nekad untuk bercerrai.

Ianya hanya lah sebahagian daripada ‘rencah’ duka kehidupan rumah tangga aku kerana sebahagian yang lain itulah racun sebenar yang merebak dengan pantas sekali membunuh perasaan hormat seorang isteri terhadap suami.

Setibanya dirumah, kelihatan anak bongsuku sedang lena tidur. Aku duduk di hujung kepalanya. Jelas kelihatan kesan lekuk parut lama di dahinya. Peristiwa 3 tahun lepas terus terbayang di mindaku ibarat drama jam 7 petang yang sedang membuka tirai.

Semuanya bermula pada 1 Syawal tiga tahun yang lepas.

Waktu tu aku tertanya2, apa bezanya Aina dengan si kakak. Kedua2nya cucu dia. Dari jauh aku lihat kakak duduk dibangku batu tepi kolam ikan. Aku nampak dia menangis.

“Kenapa..?”
Soalku pura2 tidak tahu.

“Opah marah kakak duduk dalam bilik. Kakak penat cuci pinggan mangkuk. Dia orang makan bukan tahu cuci sendiri. Aina, Daniel, Adam boleh jer duduk dalam bilik tu. Opah tak suruh pun keluar. Jom ma balik rumah nenek”

Anakku merungut dalam tangisan. Kakak jarang menangis. Hatinya keras sama seperti aku.

“Yang kakak pergi masuk bilik opah buat apa. Mama dah pesan kan, jangan masuk bilik orang. Hilang barang2 orang nanti. Dia akan tuduh kita sebab kita ni orang susah.”

“Mak ni biar betul, salah letak kot. Dah cari?” Tanya Am kembali.

“Iyer… Mak letak dalam sampul raya nak bagi pada cucu2 mak. Dah tak ada, kalau bukan anak kau yang ambil siapa lagi. Anak kau jer yang degil.

Cucu mak yang lain2 elok jer. Entah ikut keturunan siapa lah degil sangat. Ni pandai mencuri…” Aku tersentak bila disebut tentang keturunan. Adik adalah anak aku bersama anaknya.

Jika keturunan dia baik2 bermakna keturunan akulah yang jahat. Am terus masuk ke bilik tamu dan mengheret si anak yang sedang tidur lena. Terpinga pinga adik bila dikejutkan dengan cara yang kasar.

“Kau ambil duit opah?” Tanya Am pada adik.

Tengking Am sambil mencengkam dagu adik sekuat hati. Aku kaku melihat tidak mampu untuk pertahankan adik kerana sudah adat kami suami isteri jika salah seorang sedang mengajar anak, jangan sesekali masuk campur.

“Tak adaaa” Jawab adik pendek dalam sendu.

“Apa…? Tak ada?”

Paaaangggg sekali lagi adik di tampar kali ini dua kali bertubi2 hingga pecah bibir adik. Tubuh kecil itu melambung kebucu meja dan kepala adik terhantuk lalu berdrah.

Adik bangun berlari mendapatkan aku. Aku peluk adik erat2. Aku capai tuala tekap di luka adik menghalang drah keluar.

Aku dah tak sanggup lagi lalu berlari mencapai parang yang digunakan untuk membelah lemang tadi. Am tidak jadi melangkah ke arahku apabila melihat aku memegang parang.

Bebel ibunya lagi. Aku segera campak parang itu apabila kewarasan mula kembali ke benak fikiran aku. Abang iparku sudah memeluk suamiku supaya bersabar manakala isterinya mendapatkan adik dan membalut lukanya walaupun drah masih mengalir.

“Oh. Keturunan aku lah yang jahat selama ni. Hei kau sedar tak masa aku dengan kau hidup susah keturunan aku yang banyak membantu hulurkan belanja. Aku beranak. Keturunan aku yang ‘bela’, yang jaga anak2 kau. Keturunan kau…?

“Nak kata bagi belanja, datang jenguk pun tak ada. Padahal sekampung tu. Kau ingat kau tinggalkan RM100 tu cukup 44 hari beli susu anak2 kau kalau tak keturunan aku yang bagi”.

“Kalau nak ungkit banyak aku nak ungkit lah. Tapi keturunan aku ajar jangan mengungkit tak elok Aku berhenti kerja sebab apa? Sebab kau yang suruh”.

“Tolong jaga mak kau sakit. Kau lupa atau buat2 lupa. Kau kata nak berniaga, semua barang kemas aku kau gadai buat modal. Itu pun kau lupa juga ke? Sekarang ini yang aku dapat. Aku kena hina dengan mak kau, kau boleh diam jer kan”

“Puas lah hati kau kan. Anak2 aku semua nak berambus. Busuk hati betul kau kan”

Jeritnya lagi di dalam bilik. Aku segera mendukung adik untuk bawa ke hospital. Malas nak layan perangai tuanya yang semakin menyakitkan hati.

“Nak kemana?” Soal Am kembali lembut.

“Nak balik rumah mak saya. Sini bukan rumah saya. Bukan keluarga saya. Keturunan saya tidak layak duduk rumah ni”

Aku menjawab.

“Kau nak panjang cerita apa lagi ni. Benda dah selesai kan. Nak heboh2 apa lagi…?” Am mula meninggikan suara kembali.

“Sudah busu. Along kata sudah, sudah lah. Jangan kau bergaduh laki bini pulak” Abangnya yang sulung bersuara sambil memasukkan beg ke dalam kereta.

“Mak awak bukan nak minta maaf. Terus masuk dalam bilik macam tak ada apa yang belaku. Lagi nak salahkan saya penyebab abang dan kakak awak nak balik”

Aku bersuara.

“Kau fikir kau siapa nak suruh mak aku minta minta maaf bagai. Dia orang tua. Patutnya kau yang minta maaf dari dia. Kalau kau tak kecoh tadi, berparang macam orang hilang akal, mengungkit benda yang lepas tak jadi macam ni”

Tengking dia padaku. Dari situ baru aku sedar. Aku bukan sesiapa pun dalam keluarga itu.

“Habis tu nak biar lah kau bnuh anak aku pada d0sa yang dia tidak buat?”

Soalku pendek sehingga Am terdiam. Aku capai kunci kereta. Aku suruh kakak dan abang masuk kan beg ke dalam bonet kereta. Aku nekad memang aku akan terus keluar daripada rumah itu.

“Baik… R…… Binti R….. Selangkah kau keluar daripada pintu rumah mak aku ni. Jatuh talak tiga ke atas kau…”

Dia mulai keluar kan kuasa veto seorang suami. Manakala aku, seorang Isteri yang tidak berdaya ketika itu dengan tanpa ragu2 terus melangkah keluar tanpa menoleh ke belakang lagi.

Aku tidak tahu apa terjadi selepas itu, aku terus memandu ke hospital untuk dapatkan rawatan ke atas adik.

Petang itu, ada Am datang untuk melihat keadaan adik dan meminta maaf daripada kedua orang tuaku di atas ketelanjuran dia melafazkan talak ke atasku.

Dua hari selepas itu, kami ke mahkamah dan di atas asbab2 tertentu talak hanya jatuh kepada talak satu.

Am mengajak aku untuk rujuk kembali namun aku menolak kerana aku mula tawar hati terhadapnya. Begitu mudah Am lafaz kan talak tiga ke atasku. Walaupun talak hanya jatuh kepada satu namun aku benar2 kecewa.

Semenjak daripada itu, Am berusaha memujuk aku supaya kembali ke pangkuannya seperti dahulu.

Tahun berganti tahun. Walaupun kami sudah bercerrai, Am meminta aku terus menginap di rumah yang dibeli dengan nama kami berdua.

Am memilih untuk berpindah dan menyewa di kawasan berhampiran dengan alasan memudahkan dia memantau kegiatan anak2.

Am tidak sanggup menjual rumah itu kerana banyak kenangan suka dan duka kami disitu. Awal tahun lepas, ibu Am di sahkan mengidap brah payu dara tahap 4.

Semenjak daripada itu jugalah ibunya mula menyebut2 nama aku dan anak2. Aku tidak mengendahkannya kerana bagiku dia berubah bukan seikhlas hati.

Jika dia masih sihat pastinya dia masih sombong dengan keturunan nya yang kononnya baik itu. Tidak puas dengan itu, ibunya datang kerumah ibu bapaku dikampung untuk meminta maaf namun kubiarkan saja ia mengalir bagaikan curahan air di daun keladi.

Aku yakin pasti para pembaca akan mengatakan aku kejam dan sombong. Sebenarnya kalian tidak berada di tempat aku dan tidak merasakan apa yang telah aku lalui.

Menjadi menantu yang bukan pilihan perasaan nya amat sakit sekali. Serba serbi ada sahaja yang tidak kena. Sanggup membeza-bezakan cucu sendiri.

Cucu yang lain diberi bilik yang selesa ada penghawa dingin manakala cucu yang ini hanya diberi selimut nipis sebagai alas tidur di ruang tamu.

Sebenarnya penghawa dingin bukanlah menjadi ukurannya di sini kerana di rumah sendiri pun telah dipasang penghawa dingin. Cuma cara dan layanan pilih kasih itu yang membuatkan aku terasa.

Apabila cucu yang lain datang menziarahi, disajikan dengan juadah yang istimewa sebaliknya giliran cucu yang ini pulang menziarahi disajikan dengan apa yang ada sedangkan si opah tahu cucu mana yang sentiasa ringan tulang memicit dan mengurut di setiap anggota badan tuanya yang sentiasa sakit.

Anak menantu mana yang sering menghulurkan belanja bulanan kepadanya. Malangnya aku bukan lah menantu pilihan. Maka setiap apa yang aku buat dipandang hina.

Kini dia sedang tenat dan merayu untuk bertemu dengan ku. Entahlah. Aku buntu. Kebencian aku pada wanita tua itu masih menebal. Lagi pula pada musim PKP ni mana mungkin aku boleh merentas negeri untuk pulang ke kampung.

Ibu kata, wanita tua itu tidak henti2 memanggil nama ku pada tiap kali ibu pergi menziarahi nya. Tengoklah nanti. Jika ada keajaiban Tuhan. PKP ini tamat sebelum Syawal.

In sha Allah jika panjang umurku, aku akan pergi menziarahinya sebelum ajalnya sampai..

Jika kemaafan yang dia harapkan, memang sudah lama aku memaafkannya. Kemaafan memang mudah diungkapkan sesungguhnya keikhlasan itulah yang sukar untuk kita cari. Doakan aku temui dengan keihlasanku.