Nenek paksa sy kahwin pemuda pilihan dia, Geram bila dia sentuh xbagu tahu saya langsung

Salam semua. Saya berkahwin dengan lelaki pilihan nenek saya, Lelaki itu Kawan saya dari kecil. Saya tidak punya perasaan apa2 sama dia saya cuma anggap dia kawan.

cuba bayangkan, Bagaimna hidup dengan orang yang Saya anggap Saudara, tidur sama2 dia. berkawan dari kecil perangai baik buruk dia saya tahu semua.

Tapi keluarga saya pulak tengok dia dari luaran sahaja, dia nie pengih. Sebelum kahwin tuh kami ada buat perjanjian, Bila sudah kahwin nanti dia tak boleh sentuh tuh benda

Bila masa dia sentuh Kami akan cerai, Tapi Sudah kwin Dia buat juga Dengan cara diam2 tanpa saya tahu, sebenarnya saya tahu tapi saya diam2 saja,,

saya dapat baby girl, Dalam masa pantang tuh saya sngat2 stres, Buat krja rumah sendiri, Laki sibuk degan Benda kotor tuh.

Saya berdoa hari2 supaya suami Saya berubah, saya sangka teruk dia Masa belum ada anaknya Rupanya lebih teruk lagi Ada anaknya,

Makin hari saya makin kurus Fikir semua nie, Kadang terfikir mahu lari dari rumah tapi Saya ketepikan semua tuh bila tengok Baby saya yg masih perlukan Ayah Dia.

Tak tahan dengan hidup serba kekurangan ini, Umur anak saya 3 bulan, saya mulai kerja sebagai kuli kasar, Kerja d company.

Pernah satu masa, Duit saya dalam dompet tinggal Rm10 sisa bayar Kedai Sama rokok dia, utang2 dadqh dia Saya selip dalam. dompet, Saya takut kalau dia tengok tuh duit, tapi Esok kan harinya saya balik dari kerja.

Hingga lah sekarang Saya masih d rumah nenek saya, Dengan status yg saya sendri pun tak tahu, Bila saya jumpa dia minta cerai Dia tidak mahu tapi dia suruh saya kemas semua barang2 saya angkat kaki dari rumah tuh,

Dia suruh saya jalan tapi Dia selalu datang di rumah nenek saya merayu suruh saya balik Sama2 dia lagi, dia janji tidak pukul saya lagi,

pasal dadqh tuh dia cakap, dia tak janji berhenti tapi dia Boleh rehat tak guna barang tuh. . Apakah Saya Kembali sama dia Atau Tinggalkan dia, Sekian

Apa kata anda pembaca. Jika cerita ini boleh dijadikan pengajaran. Sila kongsikan kepada semua. Jiks tidak jadikan ia hanya sekadar bahan bacaan. Semoga kita semua diajauhkan dari segala kejahatan.