Aku makin trtekan, Kwn2 semua pakai honda, aku plk tiada kereta shingga aku hentak adik sbb stresss. Last2 aku dibuang family.

Assalamualaikum. Saya Safiyah (bukan nama sebenar) berumur 25 tahun berasal dari kedah dan dah berkahwin. Ni sedikit sebanyak tentang diri ku.

Saya mula rasa yang diri saya ni tak berguna dari kecil disebabkan pergolakan dalam keluarga sendiri.

Saya anak sulung dari 3 beradik yang kesemuanya perempuan. Ayah saya penjawat awam Mak saya pulak suri rumah.

Semua ini bermula sejak saya sekolah rendah saya selalu dipukul mak dengan ayah saya kadang2 disebabkan pergaduhan dengan adik2 saya selalu saya yang dipersalahkan sedangkan adik2 saya sejenis yang baik di depan jahat di belakang sejak kecil.

Apa saja yang saya tak pernah kena dulu rotan tali pinggang penampar penumbuk penerajang. Semua tu saya pendam hingga jadi dendam sampai sekarang.

Ouhh saya kerja kedai makan je dari pukul 6 pagi hingga 1 tengahari dengan gaji harian RM15, cukup la untuk sara diri saya dan beli keperluan saya.

Saya tak pernah mintak duit mak ayah saya lepas dah habis sekolah apa yang saya nak semua saya cari sendiri.

Bulan berganti bulan saya still tak dapat panggilan mana2 universiti than saya decide untuk sambung penganjian di kolej swasta.

Saya memilih msu dalam course tesl disebkan english saya cemerlang. Nasib tak menyebelahi saya lagi..

Ketika itu ayah ku tengah menghadapi masalah kewangan disebabkan separuh gaji habis untuk membayar komitmen. Saya terpaksa membatalkan niat untuk sambung belajar. Saya bekerja seperti biasa.

Kerja saya memerlukan saya untuk keluar outstation Setiap bulan. Masa ni saya dah tak balik rumah mak ayah saya disebabkan saya ada bergaduh dengan mak ayah saya. Setahun saya tak balik rumah langsung.

Saya block segala no contact mak saya ayah saya dan semua keluarga saya. Saya dah mula rasa tertekan diperbandingkan segala benda.. Biarlah saya bawa diri..

Seorang anak yang tak berguna tak ada segulung ijazah untuk dibanggakan. Saya adalah saya anak yang dibuang hingga kini.

Disebabkan saya tidak menyambung pejaran tidak ada diploma ijazah untuk dibanggakan saya mula mengasingkan diri dari semua benda termasuk kawan2.

Oh yaa ada je kawan2 saya yang tahu kisah saya ni. Saya dulu waktu sekolah tak berapa berkawan sangat disebabkan family saya jenis mengongkong sikit pantang saya keluar lama2 ayah saya pasti mencari saya sampai rumah kawan2 saya malu.

Bulan2 makan komisen je. Sale banyak, banyak la gaji saya. Sale kurang.. Kurang la gaji saya pernah saya sampai tak ada gaji pun bulan tu. Nak pakai kereta pun belum mampu disebabkan sale saya naik turun.

Saya memang tak ada apa untuk dibanggakan dah la tak berpelajaran. Huu sedih hidup saya ni. Saya dah mula rasa depression. Saya kerap bandingkan diri saya dengan orang lain.

Saya rendah diri yang tersangat. Rasa diri ni kerdil sangat. Rasa malu. Saya kecewa dengan diri saya sendiri. Saya selalu salahkan diri saya dalam segala keadaan. Tipu la saya tak pernah teringin nak sambung belajar.

Saya teringin weii. Keadaan tak menginzinkan saya dah redha sebenarnya dengan apa yang terjadi dengan hidup saya. Saya mula jadi panas baran sejak saya habis sekolah.

Kadang2 saya sedih terlampau kadang2 saya pemarah terlampau. Niat nak bvnuh diri tu takyah cakap la dah berjuta kali pernah ada niat nak bunuuh diri tapi alhamdulillah akidah masih kuat saya mampu lawan perasaan tu walau kadang saya lemah selemahnya.

Macam2 lagi perkataan yang menghiris jiwa saya dalam diam. Sedihh weii bila mak ayah sendiri yang hina. Saya tak ada tempat bergantung. Suami jauh. Tiap kali saya bergaduh dengan family saya akan mengadu kat suami.

Suami saya akan menyalahkan saya balik. Saya makan hati lagi weii tertekan. Siapa yang backup saya? Tak ada weii semua saya tempuh sendiri. Hidup saya dah macam tak ada family. Saya sedar saya seorang yang tak cukup kasih sayang.

Saya tak pernah dimanjakan. Saya teringin semua tu. Saya dengan adik2 saya memang tak bercakap. Terlampau kurang ajar tak pernah nak hormat saya as kakak. Disebabkan saya ni tak ada apa2 tak berkerjaya? Tak punya pelajaran? Okay i faham.

Sampai la satu tahap saya di buang keluarga disebabkan saya belasah adik2 saya teruk. Saya belasah disebabkan mulut mereka. Benteng kesabaran saya dah pecah. Saya terlampau geram.

Teringat satu pesan ni biar keluarga benci biar semua benci biar tak ada orang sayang janji Allah ada Allah sayang. Terima kasih Allah untuk segala rasa ini.

Sedikit pengalaman hidup yang boleh saya kongsikan. Betul, bila kita tak punya apa kita ni dihina sehina hinanya. Doakan saya kuat tempuh hidup saya sendiri entab bila penghujungnya. Saya kecewa. Mental saya sakit jiwa saya kosong.