Paramugari mcm aku ni akan jd rebutan ramai vip, Satu peristiwa yg tak disangka aku lalaui lps aku dipaksa join penrbangan bawa jemaah ubah 360 darjah hidup aku.

selamat sejahtera kepada semua. Tolong jangan kecam luahan aku, mungkin agak keterlaluan luahan aku ni. Hi readers out there, just a simple introduction of me, i’m Rita, 25 years old and currently working as a stewardess for one airline company in Malaysia.

Hampir 3 tahun bergelumang dengan kerjaya ini yang asalnya terbit daripada minat, aku nak share perasaan dan minta pendapat jua sokongan daripada respected readers. Honestly speaking, awal-awal bekerja memang rasa seronok dan teruja.

Yelah, kerjaya famous kan (kononnya). Rasa macam dream comes true. Berjaya mendapat apa yang diimpikan sejak kecil. Boleh jelajah macam-macam negara. Boleh peragakan uniform lawa, pakai cantik-cantik, kenal ramai penumpang. Syok memang syok tapi sebenarnya hati aku terasa kosong. Ada yang kurang. Gelisah semacam.

Kerjaya ni memang cita2 aku dari kecil, sejak dibangku sekolah, memiliki rupa paras yg agak cantik, bentuk badan yg mengiurkan, bila isi borang kad pelajar, bahagian cita2, aku tulis nk jadi pramugari. Cikgu dan rakan2 kelas memang terkejut juga.

Yela.. Umur seawal 15 tahun da bercita2 yg agak pelik dari rakan2 lain kebnyakannya isi nk jadi askar, polis, doktor bla bla bla. So, umur seawal tu, aku da beljar tgk youtube cara jalan catwalk, mula mengenakan pakaian sksi, skirt pendek, rambut kaler maler. Aku lebih terdedah dgn cara seharian kehidupan pramugari.

Mak ayah memang tak pernah halang aku dari kecil cuba mengenakan pakaian, cara jalan ala2 hot model pramugari. Mereka tak banyak bercakap mengenai cita2 aku sbb mereka masing2 sibuk dengan kerja senidri. Opss sebelum terlupa ayah aku kerja imigrsen manakala mak aku pula bisnes yg mempunyai butik muslimah.

Alhamdullillah, tamat SPM aku dimurahkan rezki dapat sambung belajar di IPTS di semenanjung Malaysia. Yes, masanya sudah tiba, time semester akhir disana, da tiba masa aku beraksi, aku lebih cenderung buka laman web sesi iv sebagai pramugari, syarat2 pramugari, benefit pd masa akan datang if aku dpt jd pramugari.

Cara pemakaian aku mmg jauh berbeza dgn kwn2 yg lain, duit pinjaman ptptn aku habiskan beli barang kecantikan, baju dan skirt yg cantik2, menjolok mata supaya senang orng tetarik dengan aku. Ini skil aku cara aku. Hari yg ditunggu2 sudah tiba sekian lama. Aku dpt panggilan iv pramugari!!

Berbekalkan ilmu yg ada, aku berjaya dalam saringan iv tu. Bangga dan seronok tunjuk dekat mak dan ayah, tapi awalnya ayah macam tak setuju. Bukan sbab cara pemakaian tapi takut aku jauh dgn family. Family aku tak ambil kisah sangat dgn cara pemakaian sksi aku even mak buka butik muslimah.

Masih ingat hari pertama memulakan kerja, mak dan ayah hantar aku. Da mcm hantar nk pergi jalan jauh, siap bye2 dekat aku. Kawan2 lain hanya gelakkan aku dan ada senior yg cakap ” Its 1st time ?,hahah”. Aku diam tunduk hanya mengangguk saja.

Hari demi hari, tahun demi tahun aku da biasa, mak dan ayah da tak hantar aku, aku berjaya jadi staff terbaik dalam masa yg singkat atas komitmen mesra yg aku tonjolkan. Aku berjaya kumpul duit dgn bnyak dgn “side income” aku buat. Aku berjaya beli kereta dan rumah seawal usia aku 20 an. Memang bangga sangat!

Semakin hari semakin sedih dan sebak dengan kerjaya aku. Terasa diri ini sangat hina dan jahil. Akhir-akhir ini aku terfikir, sampai bila aku akan buat kerja macam ini? Aku akui, pernah juga serve air hram kat passengger atas dasar tugas.

Sebut pasal kerja ” side income ” yg aku buat. Aku jadi call girl utk passenger yg status VIP dan orang kaya. Tapi bukan di Malaysia. Hasil didikan senior2 yg lain, aku berjaya jd call girl yg jd rebutan VIP. Bila sampai je satu destinasi ( negara lain ). Aku akan tinggalkan num hp pada passenger VIP yg teringinkan layanan aku 1 malam.

Eh jangan fikir bukan2, aku masih dara. Cuma ringan2 tu ada la. Bila, malam mereka akan text ataupun call untuk temani mereka minum, teman sembang borak dalam hotel. Ya memang ada yg hidung belang, cuba ambil kesempatan atas diri aku. Dengan tips2 yg dibekalkan oleh senior aku berjaya menepis, just layan sembang dgn mereka sahaja.

Masih ingat lagi, ada seorang VIP dari singapura offer RM5k untuk 1 malam dengan syarat aku harus berbikini datang ke bilik dia malam tu, hati tak sedap, aku tolak secara baik perlawaan dia. Aku just jadi teman borak sahaja.

Ada VIP sanggup bayar aku jadi perempuan simpanan dia time dia travel dari Malaysia ke Australia. Dia nak aku layan dia sepanjang dia disana. Aku tolak atas dasar tugas aku yg tak menentu penerbangan. Segala perbuatan dan kerja smapingan tidak dapat dihidu oleh family aku.

Setiap bulan aku akan bagi wang yg banyak pada keluarga, bila ayah tnya bnyak duit kakak. Aku hanya jawab reziki aku jgn ditolak. Bila balik rumah family, wajib bg aku beli ole2 setiap kali ke negara lain. Memang seronok la family aku, habis cerita dicanang kt adik beradik sepupu sepapat yg lain.

Dalam diam tak diam, tiba2 hati aku tersentak bila aku terpaksa join 1 penerbangan ni ke tanah suci, aku mula kenal dgn seorang mutawif ni. Bila dia mula sapa aku dgn memberi salam. Hanya dengan 1 salam aku balas dgn senyuman dan balas salam itu.

Perjalanan yg lama membuat aku terpaksa serve dia bnyak kali.. Dengan pakaian yg agak sksi aku malu dan tunduk muka ke lantai untuk bercakap dgn nya. Dia pun menjaga aib mata tidak melihat wajah aku. Aku terasa malu dan kji sngt time, ntah kenapa secra tiba2 aku rasa semacam je.

Cuma sebelum dia turun dr pesawat time tu, dia ada nasihati aku. Ayat dia mcm ni ” Sejhat jhat manusia, bertaubatlah sebelum terlambat, Allah tu Maha Pengampun dan Penyayang “. Aku hanya mampu tersenyum. YES!! Im crying thats moment tp dlm toilet.

Aku cuci semua makeup aku, tarik rambut aku bewarna perang, aku capai skaf yg agak pendek yg selalu aku lilitkan di leher, aku tutup rambut aku time tu. Memang staf lain agak terkejut tiba2 aku keluar toilet mata merah. Pertama kali aku ucapkan istighfar sekian lama.

Selama ni aku pakai pakaian sksi atas dasar tugas. Melayan passenger tak kira lelaki atau perempuan atas dasar tugas. Semuanya aku guna alasan atas dasar tugas. Sampai bila? Aku rasa benci sangat dengan diri ini, rasa kotor dan jijik.

Bercakap tentang passengers, agak-agak siapa yang aku paling suka layan? Tan Sri? Datuk? Y.B? Bussinessman? Artis? Salahhhh! Semua salah! Jujur aku cakap, passenger yang paling aku suka layan adalah jemaah Haji atau mereka yang nak mengerjakan umrah sejak peristiwa hari tu. Tenang dan sejuk sangat muka diorang. Jernih dan berseri je. Aku rasa cemburu betul.

Sejak penerbangan tu aku tengok merekalah aku jadi terfikir apa nasib aku. Macam mana kalau aku mti di atas sana dalam keadaan aku sekarang. Warga emas yang tak larat bertongkat pun bersemangat nak pergi tanah suci. Walhal aku yang muda dan kuat lagi pun belum jejakkan kaki kat sana lagi.

Kanak-kanak kecil pun ada sekali, untung sangat mereka. Aku layan mereka betul-betul, aku lemparkan senyuman seikhlas hati kepada mereka, tak putus-putus aku berdoa supaya aku pun dijemput menjadi tetamu di tanah suci.

Aku benar-benar berharap larangan minuman keras di dalam kapal terbang akan cepat dikuatkuasakan. Juga sangat-sangat berharap pakaian stewardess akan lebih sopan dan menutup aurat. Tapi, aku tak tahu bila benda ni akan menjadi realiti. Mungkin ajalku datang terlebih dahulu. Aku takut.

Buat mutawif yg menegur aku hari tu, terima kasih banyak2. Sekarang aku dalam usaha dalam pencarian kerja lain. Aku da stop kerja ” side income ” aku. Aku tolak perlawaan secra baik even ada regular customer offer harga yg lebih tinggi dr sebelum tu.

Therefore, for the sake of my creator and sacred religion, i’m leaving this career. I strongly believe, rezeki Allah itu luas. Allah tidak akan hampakan hamba-Nya. Moga Dia kuatkan aku dan bimbing aku meneruskan langkah baru ini. 2019 onwards will be my blessed journey. Tolong doakan aku ye kawan-kawan.